Senin, 28 September 2020

Curhat Istri 5 Tahun Ditolak Suami Hubungan Seks, Alasannya Jahat Banget

Sang suami tidak mau melakukan hubungan seks karena menganggap istrinya kelebihan berat badan.

Rima Sekarani Imamun Nissa
cloud_download Baca offline
Pasangan suami istri bertengkar. (Pixabay/Sasin Tipchai)
Pasangan suami istri bertengkar. (Pixabay/Sasin Tipchai)

Dewiku.com - Seorang wanita mengaku galau karena sudah lima tahun tak melakukan hubungan seks dengan suaminya. Merasa tidak dihargai, dia kini sangat ingin bercerai tapi masih ragu apakah itu keputusan terbaik.

Melansir Daily Star, wanita yang tidak disebutkan namanya ini menulis surat kepada seksolog di news.com.au, Isiah McKimmie.

Dalam sebuah surat, dia membuka curhatannya dengan bertanya, "Haruskah aku pergi?"

"Suamiku dan aku sudah bersama selama 23 tahun dan punya dua anak tapi kami tidak pernah berhubungan seks selama hampir lima tahun," ungkapnya.

ILUSTRASI. Timbangan berat badan saat WFH. (Shutterstock)
Ilustrasi berat badan naik. (Shutterstock)

Wanita ini mengungkapkan bagaimana sang suami menyalahkan berat badannya yang terus bertambah.

Ketertarikan suami terhadap dirinya disebut berkurang karena wanita anonim itu menjadi lebih gemuk dibandingkan sebelum punya anak.

"Dia berkata aku mendengkur karena aku kelebihan berat badan dan ini mengganggu tidurnya," ujar wanita itu.

Bukannya tidak berusaha, wanita ini pernah mencoba mulai melakukan sentuhan intim terlebih dahulu. Namun, dia malah ditolak mentah-mentah.

Dia berkata, "Bahkan kalau aku mencoba untuk menyentuh lengannya, dia menarik diri. Aku mencoba untuk memeluknya, dia menarik diri. Aku sangat kesepian. Tolong bantu."

Isiah pun memberikan tanggapan dan sarannya setelah membaca curhat seorang istri yang mengaku telah lima tahun tidak melakukan hubungan seks dengan suaminya itu.

Menurutnya, wajar jika si wanita ingin mengakhiri hubungan. Walau demikian, dia berharap pasangan itu bisa mencoba mengatasi masalah di antara mereka terlebih dahulu.

Isiah menyarankan agar pasangan yang telah dikaruniai dua anak ini untuk melakukan konseling berdua. Mungkin saja masih ada solusi terbaik selain perpisahan.

"Kalau dia tak mau melakukan itu, itu tidak memberikan Anda banyak pilihan. Jelas bahwa Anda tidak dapat terus berada dalam situasi ini," kata Isiah.

"Ini perlahan akan mengikis kepercayaan diri dan kebahagiaan Anda," tuturnya kemudian.

Bagaimana menurut Anda? Adakah yang pernah mengalami masalah serupa dengan pasangannya?

Terkait

Terkini