Jum'at, 10 Juli 2020

Klise Banget tapi Inilah Alasan Bercerai Paling Populer

Alasan bercerai yang terkesan klise tapi memang begitu adanya.

Rima Sekarani Imamun Nissa
cloud_download Baca offline
Ilustrasi perceraian. (Pixabay/Free-Photos)
Ilustrasi perceraian. (Pixabay/Free-Photos)

Dewiku.com - Dalam sebuah hubungan rumah tangga, perceraian adalah hal semakin sering terjadi. Meski tak diinginkan, nyatanya banyak pasangan yang melakukannya. Hal yang bikin miris, seringkali masalah klise yang jadi alasan bercerai.

Meski klise, tapi memang inilah faktor pendorong yang cukup kuat untuk membuat seseorang menggugat cerai pasangannya. Dilansir dari Wonderslist, Jumat (22/2/2019), berikut 5 alasan bercerai paling klise.

1. Selingkuh

Baik dalam pernikahan maupun di luar pernikahan, selingkuh mengakibatkan pasangan menderita batin dan psikologis. Tak heran jika ada yang menempuh penyelesaian dengan cara bercerai. Perceraian bisa dihindari dengan cara memaafkan kesalahan pasangan. Cuma mau sampai kapan?

2. Cekcok

Ditinjau dari sisi positif, argumentasi dengan pasangan adalah proses adaptasi yang baik untuk saling memahami. Hanya saja jika argumen terus terjadi dan keduanya tidak dapat menemukan alasan bersama atas hal-hal yang membedakan mereka, maka terbukti ada yang tidak sehat bagi hubungan tersebut.

Pernikahan bukan tentang memastikan pendapat atau pandangan yang sama dalam segala hal. Ini lebih tentang menyetujui untuk tidak setuju kalau ada perbedaan pendapat.

Pasangan suami istri bertengkar. (Shutterstock)
Pasangan suami istri bertengkar. (Shutterstock)

3. Ekspektasi yang tidak realisitis

Menetapkan harapan yang tidak realistis adalah bencana bagi hubungan apapun, baik formal maupun pribadi. Nah, pernikahan adalah salah satu hubungan di mana harapan biasanya terlalu tinggi.

Memang benar bahwa menyerahkan hidup kepada seseorang adalah langkah besar, tapi itu seharusnya berlaku untuk kedua pasangan. Tujuannya agar bisa tumbuh bersama dalam hubungan dan membuat hidup baik satu sama lain.

4. Abuse atau kekerasan

Alasan bercerai berikutnya adalah kekerasan dalam rumah tangga. Klise tapi ini sangat jelas tidak bisa dibiarkan. Tak seorang pun mau bertahan dalam pernikahan yang diiringi kekerasan.

Namun, perceraian bisa menjadi proses yang sulit bagi korban pelecehan. Dalam kasus seperti itu, penting untuk memastikan bahwa seseorang aman dari segala kemungkinan bahaya saat memulai langkah cerai.

Ilustrasi kekerasan dalam rumah tangga. (Shutterstock)
Ilustrasi kekerasan dalam rumah tangga. (Shutterstock)

5. Finansial

Kekurangan uang mungkin bukan akar penyebab perceraian, tapi perbedaan pendapat tentang bagaimana dan tentang apa yang harus dibelanjakan bisa menyebabkan hubungan bermasalah.

Bakal semakin ruwet jika satu pasangan adalah pemboros dan yang lain merupakan penabung sehingga argumen tentang masalah uang sama sekali tidak dapat dihindari. Seiring waktu, gesekan-gesekan ini terus meningkat sehingga perceraian tampaknya merupakan cara paling praktis untuk menyelesaikannya. (Suara.com/Vessy Dwirika Frizona)

Terkait

Terkini