Rabu, 30 September 2020

Teman Menikah saat Pandemi? Ini Tips agar Tetap Aman Hadiri Kondangan

Pertimbangkan hal-hal ini sebelum kamu memutuskan untuk menghadiri pesta pernikahan.

Rima Sekarani Imamun Nissa | Amertiya Saraswati
cloud_download Baca offline
Ilustrasi acara pernikahan. (Pixabay)
Ilustrasi acara pernikahan. (Pixabay)

Dewiku.com - Tak cuma pasangan pengantin, ada sederet protokol kesehatan yang harus diikuti saat datang ke pesta pernikahan di kala pandemi.

Jika Anda adalah termasuk tamu yang diundang ke acara pernikahan, mungkin Anda merasa khawatir dengan keamanan dan kesehatan selama acara berlangsung.

Menurut Amesh Adalja, MD, FIDSA, pakar dari Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health, kekhawatiran ini adalah hal wajar. Di kala pandemi, semua aktivitas di luar ruangan mesti dianggap berisiko.

Namun, kalau Anda tetap ingin pergi, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan lebih dulu. Melansir Elite Daily, tamu undangan disarankan untuk menganalisis risiko lebih dulu.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan antara lain jumlah tamu, lokasi acara, aturan physical distancing, dan keharusan memakai masker.

Teman Menikah saat Pandemi? Ini Tips agar Tetap Aman Hadiri Kondangan - 1

Menurut CDC (Centers for Disease Control and Prevention), acara pernikahan berskala kecil jauh lebih aman. Hal ini karena virus corona menyebar saat orang-orang berbicara, batuk, atau bersin.

Bahkan kalau tamu undangan telah dikurangi, ada baiknya jika Anda menjaga jarak sejauh 2 meter. Lalu, tamu undangan harus memakai masker.

Faktor geografis juga harus diperhatikan. Kalau lokasi pernikahan berada di area yang baru-baru ini mengalami lonjakan kasus Covid-19, Anda disarankan untuk tidak hadir.

Selain itu, Anda juga dapat bertanya pada pasangan mempelai tentang tamu undangan lainnya.

New Normal Pesta Pernikahan. (Shutterstock)
New Normal Pesta Pernikahan. (Shutterstock)

Kalau ada tamu yang berasal dari luar daerah, risiko penyebaran virus pun akan lebih tinggi. Namun, hal ini masih bisa diatasi dengan physical distancing.

Venue pernikahan juga dapat menjadi salah satu pertimbangan. Pernikahan yang diadakan di luar ruangan akan lebih aman dibandingkan venue pernikahaan di dalam ruangan.

Hal ini didasarkan pada studi di Jepang pada April 2020 lalu. Lewat studi itu, diketahui kalau seseorang akan 20 kali lebih mudah tertular Covid-19 saat berkumpul di dalam ruangan.

Kalau Anda sudah mempertimbangkan faktor-faktor di atas dan ternyata merasa acara pernikahan terlalu berisiko, jangan takut untuk menolak.

Segera beritahu pasangan mempelai, dan usahakan untuk tak menunda-nunda. Dengan demikian, pasangan mempelai bisa mendapatkan kepastian akan jumlah tamu.

"Pasangan pengantin pria dan wanita sudah berpikir keras soal menikah atau menundanya karena pandemi. Mereka tahu ada kemungkinan tamu tak dapat hadir," tutur pakar etika April Masini.

Bagi Anda yang tidak bisa hadir, segeralah meminta maaf dengan tulus dan cobalah untuk tak membuat drama. Selain itu, kamu juga bisa berjanji untuk menemui mereka ketika situasi sudah lebih aman nanti.

Terkait

Terkini