Senin, 03 Agustus 2020

Cara Unik Mengatasi Stres saat Pandemi, Cobalah Memeluk Pohon!

Memeluk pohon disebut bisa membantu mengatasi stres selama karantina di rumah.

Rima Sekarani Imamun Nissa
cloud_download Baca offline
Ilustrasi memeluk pohon. (Unsplash/Trent Haaland)
Ilustrasi memeluk pohon. (Unsplash/Trent Haaland)

Dewiku.com - Pandemi Covid-19 telah membikin banyak orang rentan mengalami stres. Adanya keharusan untuk melakukan sosial distancing dan terus berada di rumah saja jelas memberikan tekanan tersendiri.

Sebelumnya, ketika mengalami hari yang berat, pelukan dari orang terdekat sering kali dapat sangat membantu untuk menenangkan diri. Namun, hal semacam itu kini pun tidak bisa sembarangan dilakukan demi mencegah penyebaran virus corona.

Jika tak bisa memeluk manusia, bagaimana kalau memeluk pohon saja?

Di wilayah timur Islandia, para polisi Hutan Nasional Hallormsstaður telah menemukan cara menarik guna mengatasi stres akibat isolasi sosial, yakni memeluk pohon.

Ilustrasi perempuan memeluk pohon. (Shutterstock)
Ilustrasi perempuan memeluk pohon. (Shutterstock)

Hutan Nasional Hallormsstaur merupakan Hutan Nasional pertama dan terbesar di Islandia yang mencakup lebih dari 1.800 hektar. Area ini dilindungi sejak tahun 1905 dan menjadi rumah bagi lebih dari 85 spesies pohon.

Melansir Forbes, perwakilan Hutan Nasional Hallormsstaður mengajak warga setempat agar berjalan-jalan di luar dan menemukan pohon yang bagus untuk dipeluk sejenak.

Demi memfasilitasinya, mereka berusaha membersihkan jalan setapak menuju pohon. Namun, warga dilarang memeluk pohon yang baru saja dipeluk orang lain, mengingat virus corona disebut dapat hidup di atas kayu hingga empat hari.

Lalu, apa manfaatnya? Memeluk pohon dikatakan bisa menjadi media relaksasi.

Ilustrasi: Perempuan bahagia. (Shutterstock)
Ilustrasi perempuan bahagia. (Shutterstock)

"Anda mendapatkan perasaan rileks yang baik dan siap untuk hari yang baru serta tantangan baru," ucap Þór Þorfinnsson, manajer Hutan Nasional Hallormsstaður.

Ide memeluk pohon mungkin terdengar konyol bagi sebagian. Namun, penelitian menunjukkan bahwa tinggal di dekat hutan membuat orang lebih bahagia, termasuk mengurangi tingkat stres.

Di sisi lain, isolasi sosial selama pandemi Covid-19 memang bisa saja berdampak pada kesehatan mental. Jadi, meskipun kamu tak ingin ikut-ikutan memeluk pohon, penting untuk sesekali pergi keluar setelah sekian lama berada di dalam rumah.

Terkait

Terkini