Jum'at, 24 Januari 2020

Tak Pakai Sepatu Hak Tinggi, Wanita Ini Protes Dilarang Masuk Klub Malam

Dia sudah menjelaskan jika kondisi kakinya tidak memungkinkan pakai sepatu hak tinggi.

Rima Sekarani Imamun Nissa
cloud_download Baca offline
Ilustrasi klub malam. (Unsplash/Karina Lago)
Ilustrasi klub malam. (Unsplash/Karina Lago)

Dewiku.com - Seorang wanita mengaku merasa dipermalukan oleh penjaga klub malam cuma karena tidak memakai sepatu hak tinggi.

Melansir Daily Star, perempuan 25 tahun bernama Patrycja itu memilih sandal model mules dengan heels rendah. Namun, penjaga pintu sebuah klub malam di pusat Kota Birmingham, Inggris, diduga melarangnya masuk karena alas kaki miliknya itu tidak cukup tinggi.

Si penjaga mengatakan bahwa dia mesti memakai high heels. Di sisi lain, rekan Patrycja disebut bernasib serupa karena mengenakan celana hitam ketat.

Patrycja mencoba menjelaskan bahwa beberapa minggu lalu pergelangan kakinya terkilir sehingga sedang tidak bisa menggunakan sepatu hak tinggi. "Aku mencoba menjelaskan hal ini kepada satpam tapi dia tetap tidak mengizinkan kami masuk," kata dia.

"Kamu tidak selalu ingin memakai sepatu hak tinggi saat pergi keluar untuk bersenang-senang dengan teman-teman. Kamu bisa terlihat cerdas tanpa harus mengenakan sepatu hak tinggi," ujar dia lagi.

Tak Pakai Sepatu Hak Tinggi, Wanita Ini Protes Dilarang Masuk Klub Malam - 1
Ilustrasi klub malam. (Shutterstock)

Patrycja pun menyampaikan keluhannya kepada pihak klub malam melalui Instagram. Dia lalu mendapatkan jawaban penjelasan yang cukup panjang.

"Kami menyesal mendengar Anda merasa didiskriminasi," begitu pernyataan maaf pihak klub malam.

Pihak klub malam menerangkan bahwa mereka memang memiliki kode berpakaian yang harus dipatuhi staf penjaga pintu. Walau begitu, tak ada peraturan yang menyatakan bahwa wanita harus berpakaian provokatif dengan cara apapun, begitu pula soal kebijakan terkait sepatu pengunjung.

"Kebijakan sepatu kami bersifat cerdas dan setiap orang memiliki perspektif pribadi masing-masing," ungkap mereka juga.

Kebiasaan mengenakan high heels termasuk yang perlu direvisi. (Shutterstock)
Ilustrasi kaki sakit karena mengenakan high heels. (Shutterstock)

Kendati telah mendapat permintaan maaf dan penjelasan dari pihak klub malam, Patrycja bersikeras si penjaga pintu tidak mempunyai pemahaman yang sama.

Patrycja dan rekannya saat itu benar-benar merasa malu karena perkara cara berpakaian dan sepatu hak tinggi. Hal itu terlebih karena mereka ditegur di depan banyak orang yang juga tengah mengantre untuk masuk klub malam sehingga menjadi bahan tertawaan.

"Mereka membiarkan sekelompok wanita yang terdiri dari lima orang melewati kami tapi kami sendiri tidak bisa masuk karena kami tidak memiliki penampilan tertentu," keluh wanita tersebut.

Terkait

Terkini