Minggu, 25 Oktober 2020

Jangan Gunakan Baju Baru sebelum Dicuci, Bisa Sebabkan Masalah Kulit

Penggunakan baju baru yang belum dicuci dapat menyebabkan masalah kulit.

Rima Sekarani Imamun Nissa
cloud_download Baca offline
Memilih baju. (Unsplash/Cam Morin)
Memilih baju. (Unsplash/Cam Morin)

Dewiku.com - Beberapa orang mungkin merasa baik-baik saja menggunakan baju baru tanpa dicuci terlebih dahulu. Namun, sebenarnya kebiasaan itu ternyata bisa berefek buruk, salah satunya memicu masalah kulit.

Melansir dari Times of India, mengenakan langsung baju yang baru dibeli dapat meningkatkan risiko terkena masalah kulit. Ada kemungkinan besar pakaian baru menularkan beberapa kuman dan bakteri yang bisa menyebabkan berbagai infeksi kulit. 

Pada dasarnya, pakaian yang baru dibuat di pabrik akan dikemas dan dikirim dari satu tempat ke tempat lain melalui berbagai moda transportasi sebelum sampai di toko. Susah untuk melacak dengan tepat di mana kain itu dibuat, disimpan, serta bagaimana cara pengangkutannya. 

Dengan begitu, pakaian baru Anda mungkin sudah bersentuhan dengan beberapa patogen dan kuman. 

Ilustrasi kalap belanja. (Pixabay/Stock Snap)
Ilustrasi kalap belanja. (Pixabay/Stock Snap)

Sementara di toko, pakaian bakal dicoba oleh banyak pengunjung. "Anda tidak pernah bisa memastikan berapa banyak orang sebelum Anda mencobanya. Kulit mati dan kuman dari kulit orang lain mungkin saja ada pada pakaian," papar Times of India. 

"Ini dapat menyebabkan dermatitis, gatal dan kemerahan," imbuh mereka.

Setidaknya ada berbagai jenis bahan kimia digunakan untuk membuat kain dan mewarnainya. Semua bahan kimia ini dapat menyebabkan gatal dan kemerahan ketika bersentuhan dengan kulit.

Melansir dari Time, Dr. Susan Nedorost, seorang profesor dermatologi di Case Western Reserve University menyatakan bahwa ada kemungkinan Anda terkena penyakit di beberapa hari lalu setelah pakai pakaian baru, seperti kulit kemerahan dan gatal-gatal.

Memilih baju. (Unsplash/Becca McHaffie)
Memilih baju. (Unsplash/Becca McHaffie)

"Saat kita melihat dermatitis kontak dari pakaian, alergennya biasanya berasal dari pewarna kain," ucap Dr. Susan Nedorost.

Dermatitis kontak adalah reaksi alergi terkait sistem kekebalan terhadap alergen yang bersentuhan dengan kulit. Ini menyebabkan beberapa reaksi, misalnya ruam yang muncul beberapa hari setelah paparan.

Nedorost juga mengatakan, berkeringat dan gesekan bisa menyebabkan zat pewarna larut keluar dari pakaian menuju ke kulit. (*Fita Noviana)

Terkait

Terkini