Jum'at, 15 November 2019

Kisah Pilu Gia Carangi, Supermodel Dunia yang Jadi Gelandangan

Berawal bahagia, berakhir merana.

Rima Sekarani Imamun Nissa | Yasinta Rahmawati
Gia Carangi. (Instagram/@gia.carangi)
Gia Carangi. (Instagram/@gia.carangi)

Dewiku.com - Bisa menjadi supermodel dunia dalam waktu singkat mungkin terdengar seperti cerita dongeng. Namun, hal itu benar-benar dialami oleh Gia Carangi, meski akhirnya berujung pilu.

Gia Carangi lahir di Philadelphia pada 29 Januari 1960. Ia mendapat julukan ''the world's first supermodel'' dan ''the hottest cover girl'' di awal 80an.

Lahir dari keluarga yang cukup berantakan dan tidak mempunyai latar belakang modelling, Gia justru mengawali kariernya di usia yang masih sangat belia, yakni 17 tahun.

Dilansir dari Independent, saat itu ia sedang bekerja membantu restoran kecil ayahnya di Philadelphia. Karena wajah cantik, mata biru dan tubuhnya yang semampai, seorang fotografer lokal memintanya berpose di lantai dansa. Dari sana lah potensi Gia di dunia model terkuak.

Benar saja, kariernya melambung seperti kembang api di langit malam tahun baru. Dalam setahun, dia menjadi perbincangan di New York dan menjadi model favorit banyak fotografer fesyen.

Gia Carangi. (Instagram/@gia.carangi)
Gia Carangi. (Instagram/@gia.carangi)

Wajahnya jadi kerap menghiasi majalah dan tabloid ternama seperti Vogue dan Cosmopolitan. Ia pun didaulat menjadi brand ambassador produk-produk kecantikan kelas atas seperti Giorgio Armani, Maybelline, Christian Dior dan Saint Laurent.

Bukan hanya karena kecantikannya, Gia adalah sosok model yang cukup 'liar'. Ia mau berpose telanjang, berpakaian seperti laki-laki, berpose tanpa riasan dan sikapnya yang cenderung 'bodo amat' itu justru membawa era baru di dunia permodelan.

Ia hanya membutuhkan waktu enam tahun untuk bisa menjadi model profesional dan mendapatkan kesuksesan yang besar.

Terkait

Terkini