Rabu, 12 Agustus 2020

Cegah Efek Krim Cantik Abal-Abal, Berikut 5 Tips Beli Kosmetik Online

Dokter kulit membagikan tips membeli kosmetik secara online agar tak salah beli losion abal-abal.

Rima Sekarani Imamun Nissa
cloud_download Baca offline
llustrasi krim pemutih. (Pixabay/summa)
llustrasi krim pemutih. (Pixabay/summa)

Dewiku.com - Masih membekas dalam ingatan, bagaimana kasus dr. Listya Paramita yang membagikan unggahan kulit pasiennya yang rusak seperti stretch mark karena menggunakan losion abal-abal. Hal ini menggemparkan jagat sosial media karena produk terkait banyak diperjualbelikan secara online.

Tentu saja ini menimbulkan kekhawatiran pengguna kosmetik, apalagi mereka yang kerap membeli secara online. Padahal sejatinya kosmetik haruslah mempercantik, membersihkan hingga meningkatkan daya tarik, seperti diungkap Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin dr. Susie Rendra, Sp.KK.

"Kosmetik dikatakan aman apabila tidak menimbulkan efek sistemik, seperti gangguan hati atau ginjal kanker kulit. Tidak mengakibatkan iritasi berlebihan pada sebagian besar orang dan tidak mengandung bahan kimia berbahaya," ujar dr. Susie di Nutrifood Inspiring Center (NIC), Salemba, Jakarta Pusat, Kamis (20/2/2020) pekan kemarin.

Lalu, bagaimana cara kita memilih produk kosmetik atau skincare yang tepat dan tidak berbahaya? Simak 5 tips membeli kosmetik secara online dari dr. Susie:

1. Teregistrasi BPOM

Nomor registrasi Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) jadi penjamin utama bahwa produk ini aman digunakan di Indonesia karena sudah melewati uji di laboratorium BPOM. Kalau tidak ada nomor, patut dicurigai jika produk tersebut ilegal dan bisa membahayakan.

"Sebelum memberikan nomor registrasi, BPOM melakukan serangkaian pengkajian mendalam untuk menilai efektivitas dan keamanan," papar dr. Susie.

Akibat lotion pemutih abal-abal. (Instagram/@drmita.spkk)
Akibat lotion pemutih abal-abal. (Instagram/@drmita.spkk)

2. Lihat nama produsen

Mengetahui nama produsen atau pembuat produk, itu akan membuat kita bisa lebih tahu, siapa penanggungjawab produk tersebut, terlebih apabila ada kandungan atau efek samping berbahaya.

"Hindari membeli kosmetik tanpa nama produsen karena mungkin hasil produknya tidak bisa dipertanggungjawabkan," jelas dia.

3. Baca bahan kandungan atau ingridience

Ini yang sering terlewatkan dan banyak orang malas melakukannya lantaran enggan berpikir. Padahal dengan membaca kandungan sebelum membeli dan cara pakai yang baik akan membuat si pemakai terhindar dari dampak buruk.

"Pelajari tentang kandungan bahan-bahan, cara pemakaian, frekuensi pemakaian, area tubuh yang sebaiknya dihindari, lama pemakaian yang dianjurkan dan batasan usia," ungkap dia.

Akibat lotion pemutih abal-abal. (Instagram/@drmita.spkk)
Akibat lotion pemutih abal-abal. (Instagram/@drmita.spkk)

4. Bahan yang tidak boleh ada dalam kosmetik

Beberapa bahan mungkin disamarkan dalam kandungan produk. Namun, produk yang legal dan teregistrasi akan menjelaskan secara terbuka dan gamblang apa saja kandungan di dalamnya.

Bahan-bahan yang tidak boleh ada dalam kosmetik, seperti logam berat misalnya merkuri, zat korosif yang terlalu asam atau terlalu basa yang bisa merusak kulit, hidrokarbon polisiklik, zat karsinogenik yang menyebabkan kanker, serta zat teratogenik yang bisa menyebabkan kecacatan janin.

5. Lakukan uji skin atau pengujian pribadi

Hal ini dilakukan untuk menghindari alergi yang berlebihan. Oleskan sedikit bahan kosmetik pada kulit belakang telinga selama 3 hingga 5 hari. Bila tak terjadi alergi atau iritasi, biasanya juga tidak akan terjadi reaksi pada wajah. (Dini Afrianti Efendi)

Terkait

Terkini